Hasil Penelitian UGM: Daging dan Hati Sapi Impor Picu Penyakit Kanker

Livestockreview.com, Riset. Masyarakat harus waspada bahwa ternyata daging sapi dan hati impor, terutama dari Australia ternyata mengandung residu trenbolon yang b isa menyebabkan penyakit kanker dan gangguan reproduksi.

Temuan itu diperoleh dari riset yang dilakukan Staf Pusat Karantina Hewan Badan Karantina Pertanian Kisman Achmad Rasyid untuk memperoleh gelar doktor Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta, beberapa waktu lalu.

Disertasinya berjudul ‘Kajian Residu Trenbolon pada Daging dan Hati Sapi Impor dan Sapi Bakalan EksImpor’.

“Sampel daging dan hati yang saya teliti ditemukan residu trenbolon. Sampel yang saya pakai adalah daging dan hati sapi yang diimpor langsung melalui Tanjung Priok (daging dan hati beku), serta daging dan hati sapi bakalan eks impor yang digemukkan selama dua sampai lima bulan di feedlotter di Bogor dan Sukabumi (Jawa barat). Penelitian saya lakukan selama dua bulan dari Januari-Februari 2009,” ungkapnya.

Dari penelitian tersebut, terdeteksi adanya residu trenbolon pada daging sapi impor sebesar (97,35±67,76) ppt dengan kisaran <25 ppt – >400 ppt, dengan jumlah 15 sampel (100%). Hati sapi impor sebesar (261,55±63,55) ppt dengan kisaran 43,95 ppt – >400 ppt, jumlah 15 sampel (100%).

Daging sapi bakalan eks impor sebesar (101,85±174,01) ppt dengan kisaran <25 ppt ? 343,94 ppt, jumlah 11 sampel (73,33%). Hati sapi bakalan eks impor sebesar (208,40±117,22) ppt dengan kisaran 35,69 ppt- >400 ppt, jumlah 15 sampel (100%).

Deteksi residu trenbolon yang diperoleh secara keseluruhan masih di bawah batas maksimum residu trenbolon pada daging dan hati yang dipersyaratkan oleh Standar Internasional Codex 2006. Tetapi tidak sesuai dengan ketentuan yang berlaku di Indonesia.  follow our twitter: @livestockreview

sumber: media | editor: soegiyono

Spread the love

Leave a Reply