Domba Garut, Ternak Mahal nan Eksotis

Livestockreview.com, Berita. Beberapa peternak memilih domba garut karena punya banyak keunggulan. Selain penampilan fisik, bobot bersih daging domba terbilang tinggi. Rasa daging domba pun lebih lezat ketimbang kambing. Menjelang hari Idul Adha menjadi saat panen peternak domba.

Salah satu hewan ternak yang memiliki potensi bisnis cukup menarik adalah domba garut (Ovis aries). Domba seperti halnya kambing, kerbau, dan sapi, tergolong dalam famili bovidae. Domba garut merupakan hasil persilangan segi tiga antara domba kampung, merino, dan domba ekor gemuk dari Afrika Selatan.

Selain daging, susu domba juga memiliki nilai gizi tinggi. Manfaat lain dari domba adalah bulunya yang bisa menjadi bahan industri tekstil. Agus Ramada Setiadi, pemilik PT Villa Domba Niaga di Desa Jatisari, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, memilih beternak hewan herbivora ini karena memiliki banyak keunggulan. Dari tampilan fisik, domba garut memiliki rangka badan yang tinggi dan tegap, bulu yang tebal dan mengkilap serta tanduk yang unik.

Selain tampilan fisik, kelebihan domba garut lainnya adalah bobot bersih dagingnya. Dengan berat saat hidup mencapai 32 kilogram (kg), daging yang didapat saat karkas bisa mencapai 50%. “Ini jauh lebih banyak ketimbang kambing atau domba lain yang persentase karkasnya hanya sebesar 35%-40%,” kata Agus.

Tanduknya bernilai jual tinggi

Domba garut bisa mengalami kenaikan berat badan yang signifikan setiap bulan, yakni sebesar 2,5 kg sampai 3 kg. Selain itu, tanduk yang estetis memiliki nilai jual tinggi. Khusus untuk memenuhi kebutuhan Idul Adha tahun ini, Agus telah menjual 1.000 ekor domba garut. Permintaan datang dari Jabodetabek, Subang, Cirebon dan Purwakarta.

Penjualan saat Idul Adha menjadi puncak bisnis Agus, karena ia memang fokus untuk menjual domba garut pada hari raya ini. Ia menjual domba dengan harga Rp 1,35 juta per ekor. Meski begitu, Agus tetap melayani permintaan domba untuk akikah dan penjual sate. Setiap bulan, ia mampu menjual 100 ekor domba dengan harga mulai Rp 1 juta per ekor.

Peternak domba Garut lainnya adalah Hardiansyah Ismail. Pemilik Saung Domba Internasional di Bogor ini membudidayakan domba garut baru tiga tahun lalu. Ia melihat pasar yang potensial dari domba garut karena masyarakat di luar ngeri lebih mengenal kelezatan daging domba ketimbang kambing. “Potensi pasarnya besar, selain memenuhi kebutuhan dalam negeri, domba garut juga punya peluang untuk mengisi pasar ekspor,” ujar Dodi, panggilan akrab Hardiansyah.

Selain itu, kandungan protein dan kadar air domba lebih tinggi dibandingkan dengan kambing. Tak heran, harga domba garut ini lebih tinggi ketimbang kambing atau juga domba lainnya. Dalam sebulan, Dodi mengaku bisa menuai permintaan domba hingga 110 ekor. Seperti pembudidaya lainnya, selain penjual satai, Dodi juga menerima permintaan domba untuk akikah.

Saat-saat menjelang Idul Adha seperti yang belum lama lewat, merupakan masa panen bagi Dodi. Permintaan domba di peternakannya mencapai 170 ekor.

Tak hanya permintaan, harga jual domba garut pun ikut terdongkrak. Untuk domba garut dengan berat berkisar 24 kg hingga 28 kg, Dodi mematok harga Rp 1,2 per ekor. Untuk domba Garut dengan berat 29 kg sampai 32 kg dibanderol sebesar Rp 1,45 juta. Adapun domba seberat 33 kg sampai 37 kg harganya Rp 1,6 juta.   follow our twitter: @livestockreview

sumber: kontan | editor: soegiyono

Spread the love

One thought on “Domba Garut, Ternak Mahal nan Eksotis

  1. kalau beli bibit per ekore berapa sampe jepara jawa tengah n ada batas minimale g?

Leave a Reply