Waspadai Titik Kritis Kehalalan Susu Bubuk

Livestockreview.com, Produk Olahan. erbagai macam merek produk olahan hasil peternakan, yakni susu dalam bentuk bubuk banyak beredar di pasaran, baik yang diperuntukkan bagi anak-anak maupun kalangan dewasa. Di Indonesia, ragam susu tersebut bukan lagi murni berupa susu segar.

Kebanyakan adalah hasil campuran dari bermacam bahan tambahan, seperti susu skim, whey, lemak susu, dan lain-lain. Termasuk, penambahan aditif pada susu bubuk tersebut, seperti vitamin, asam lema omega- 3, probiotik, perisa (flavor), dan lainnya.

Menurut pakar halal dari Institut Pertanian Bogor Dr Anton Apriyantono, status kehalalan produk tersebut bergantung pada apa sajakah unsur bahan yang dipakai dalam pembuatan susu bubuk. Dalam esainya yang berjudul “Titik Kritis Kehalalan Susu Cair dan Bubuk” yang diunggah di laman facebook Komunitas yang ia kelola, dijelaskan bahwa terdapat beberapa ingredient susu bubuk yang laik dicermati dari segi kehalalan.

“Selain beberapa unsur seperti whey, laktosa, pengemulsi, perisa, dan vitamin, ada satu lagi yang patut diperhatikan, yaitu lemak omega-3,” kata Anton. Menurutnya, asam lemak omega-3 tersebut ditambahkan untuk memperoleh nilai tambah susu bubuk. Hal ini karena keberadaan lemak tersebut dipercaya bisa memacu kecerdasan otak, khususnya bagi anak-anak.

Tak hanya itu, untuk kalangan dewasa, lemak itu diharapkan bisa membantu menurunkan kadar kolesterol dan menekan risiko penyakit jantung koroner yang mematikan. Tetapi, salah satu kekurangannya, lanjut Anton, asam lemak omega-3 bersifat tidak stabil. Mudah rusak karena reaksi oksidasi. Oleh karena itu, untuk menghindari kerusakan karena reaksi oksidasi, asam lemak omega-3 biasanya dienkapsulasi (disalut).

Dalam kondisi ini, asam lemak omega-3 berada di dalam suatu penyalut (enkapsulan). Ada banyak jenis penyalut yang dapat digunakan. Kebanyakan dari bahan tanaman, seperti pati termodifikasi, gum, dan maltodekstrin. Semua bahan itu berasal dari tanaman dan tidak bermasalah. “Namun, terdapat satu jenis penyalut yang status kehalalannya masih dipertanyakan, yaitu gelatin. Status gelatin masih syubhat,” ujarnya.

follow our twitter: @livestockreview

sumber: laman facebook komunitas halal | editor: ria laksmi

Spread the love

Leave a Reply