Hikayat Sapi-sapi Perah Ibu Kota III

Livestockreview.com, Bisnis. Masa keemasan bisnis ternak sapi perah Jakarta berakhir ketika kawasan Kuningan, Jakarta Selatan ditetapkan sebagai kawasan bisnis. Mulai tahun 1990, Pemerintah DKI Jakarta merelokasi peternak sapi perah ke Pondok Rangon, Jakarta Timur. Harga tanah peternak di Kuningan dihargai 24 kali harga tanah di Pondok Rangon.Relokasi dilakukan bertahap. Tahun 1991 tercatat ada 70 peternak dengan 900 ekor sapi di Kuningan yang pindah ke Pondok Rangon. Tanah bekas peternakan di Kuningan Timur yang mencapai 68 hektar diubah jadi perkantoran, hotel, mal, dan kompleks kedutaan besar negara asing. Itu sebabnya wilayah itu juga disebut kawasan antarbangsa.

Di pinggir-pinggir gedung bertingkat tumbuh permukiman penduduk yang sangat padat. Di sanalah Mirdan, Hamzah, dan tiga peternak sapi perah lainnya mencoba bertahan. Mirdan mengatakan, banyak pihak yang mengincar peternakannya yang terletak tidak jauh dari batas pagar Mega Kuningan. ”Tapi, harganya belum cocok,” ujar Mirdan.

Hamzah berkata hal yang sama. ”Saya, sih, sudah beli tanah di Pondok Rangon. Jadi, kalau sewaktu-waktu harus pindah, saya bisa bikin peternakan di sana.”

Apa yang membuat mereka bertahan? Secara ekonomi, beternak sapi perah di Jakarta kini tidak memberi banyak keuntungan. Mirdan mengatakan, setiap hari dia hanya memperoleh uang Rp 360.000 dari penjualan susu segar. Setelah dipotong upah tukang rumput Rp 30.000 dan biaya pakan, uang yang ia pegang kurang dari setengahnya.

Meski begitu, Mirdan bertekad akan terus beternak sapi untuk menjalankan amanat babenya. ”Babe bilang, kalau mau hidup tenang, harus pelihara sampi. Sampi membuat kita sampe ke tujuan dan cita-cita kita. Berkat sampi babe saya, misalnya, sampe naik haji, sampe nyekolahin anak. Pokoknya sampe, daaaah……” TAMAT

sumber: k0mpas | editor: soeparno

follow our twitter: @livestockreview

Spread the love

Leave a Reply