Permintaan Daging akan Didominasi Kelas Menengah

0
103

Livestockreview.com, News. Kebutuhan daging sapi Indonesia saat ini akan sangat besar. Pada tahun 2020, Kementerian Pertanian memprediksi pertumbuhan kelas menengah akan terus bertambah. Kondisi itu sejalan dengan melonjaknya kebutuhan daging sapi yang mengikuti peningkatan gaya hidup masyarakat.

Saat ini setidaknya terdapat 50 juta orang kelas menengah di Indonesia. Diperkirakan angka ini akan meningkat dan jumlahnya akan mencapai 135 juta orang pada 2020.

“Secara umum konsumsi daging per kapita Indonesia masih rendah 2,2 kilo gram (kg) per tahun, tapi sebenarnya bisa 2,5 kg per tahun. Di urban area (perkotaan) sudah sampai 8 kg per tahun. Ini merupakan gaya hidup baru,” kata Wakil Menteri Pertanian RI Rusman Heryawan di Jakarta belum lama ini. Ia menambahkan, untuk memenuhi kebutuhan tersebut, pemerintah harus meningkatkan mata rantai pasokan sapi.

Sebab, saat ini telah terjadi penurunan jumlah sapi sebanyak 2 juta ekor dari populasinya yang setidaknya telah mencapai 14,8 juta ekor. “Makanya kami coba tingkatkan lagi populasi sapi,” ucapnya.

Di sisi lain, terkait dengan importasi daging sapi, langkah tersebut merupakan cara pemerintah untuk menstabilkan harga daging sapi di pasaran. Sebab, saat ini kurangnya pasokan daging sapi telah membuat harga dan angka inflasi menjadi tinggi.

Menurut Rusman, impor daging sapi seharusnya dipandang sebagai solusi sementara untuk menekan harga dan inflasi. “Ini jalan paling cepat membuka lebih lebar keran impor untuk daging sapi,” jelas Rusman. Importasi daging tidak selamanya dapat dilakukan. Lantaran hal ini dapat membuat para peternak tidak bergairah untuk terus membudidayakan sapi-sapi lokal. Karena itu, pemerintah akan gencar untuk terus menyosialisasikan asuransi ternak sapi, yang bertujuan untuk meningkatkan produksi sapi lokal.

follow our twitter: @livestockreview

penulis: bon4 napitupulu  | editor: sitoresmi fauzi