Sudan, Alternatif Pengimpor Daging Sapi Indonesia

Livestockreview.com, Bisnis. Di tengah-tengah ketergantungan impor daging yang tinggi dari Australia dan New Zealand, negara dari Benua Afrika yakni Sudan menyatakan siap mengekspor daging sapi ke Indonesia.Menurut Banun Harpini, Kepala Badan Karantina Nasional, salah satu negara di benua Afrika itu memang memiliki potensi peternakan yang besar. Bahkan mengalami kelebihan stok ternak sapi sebanyak 29 juta ekor, kemudian kelebihan stok kambing 30 juta ekor dan domba 29 juta ekor. Kelebihan ternak tersebut siap dilempar ke pasar. “Angka itu sudah di luar kebutuhan nasional mereka (Sudan) sendiri. Kita membutuhkan tambahan populasi itu,” ujar Banun, di Jakarta belum lama ini.

Kendati demikian, Indonesia tidak bisa langsung menerima tawaran tersebut. Pasalnya, menurut Banun, sudah harus menyesuaikan dengan peraturan country based. “Kita sampaikan kalau Indonesia menganut aturan country based bukan zona based,” ujar Banun. Artinya, untuk bisa mengekspor daging sapi ke Indonesia, seluruh daerah di Sudan secara negara harus aman dari penyakit, bukan hanya di zona-sona tertentu saja (zona based).

Selama ini, Indonesia mengimpor sapi yang telah bebas penyakit ternak dari negara Australia dan Selandia Baru yang telah bebas dari penyakit.

sumber: k0ntan | editor: soeparno

follow our twitter: @livestockreview

Spread the love

Leave a Reply