Pelajaran Penting dari Kasus Cemaran “Clostridium Botulinum” pada Produk Susu Fonterra

Livestockreview.com, Referensi. Ditemukannya kontaminasi bakteri Clostridium botulinum pada sejumlah produk susu di China belum lama ini cukup menggegerkan. Pasalnya, produk yang terkontaminasi itu mengandung konsentrat whey protein yang diproduksi oleh perusahaan susu terkemuka Selandia Baru, yakni Fonterra, yang mengekspor 95 persen produknya ke banyak negara termasuk Indonesia. Fonterra adalah produsen susu merek ANLENE.

Botulisme merupakan suatu keadaan yang jarang terjadi, tetapi bisa berakibat fatal. Botulisme disebabkan oleh keracunan toksin yang diproduksi oleh C botulinum.

Toksin ini adalah racun yang sangat kuat dan dapat menyebabkan kerusakan saraf dan otot yang berat. Karena menyebabkan kerusakan berat pada saraf, maka racun ini disebut neurotoksin.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), karakteristik botulisme yaitu adanya kelumpuhan saraf yang berawal pada saraf di sekitar kepala. Kelumpuhan saraf terjadi karena adanya hambatan dari proses penghantaran rangsang pada sistem saraf oleh neurotoksin. Neurotoksin diproduksi saat bakteri C botulinum mulai membentuk spora.

WHO mengategorikan botulisme menjadi lima: botulisme makanan akibat makanan yang tercemar, botulisme luka akibat luka yang tercemar, botulisme bayi yang terjadi pada anak-anak karena makanan yang tercemar, botulisme dewasa yang mirip dengan botulisme bayi tetapi umumnya terjadi pada mereka yang pernah mendapat pembedahan pada perut, dan botulisme disengaja, yang terjadi dengan penyuntikan toksin C botulinum secara sengaja.

Gejala dari botulisme umumnya mual, muntah, dan diare yang diikuti dengan kelumpuhan saraf mata, mulut, tenggorokan, dan secara progresif menjalar pada otot. Pada bayi, botulisme ditandai dengan sembelit, lesu, dan kesulitan bernapas. Gejala umumnya muncul 12 hingga 36 jam setelah mengonsumsi makanan yang terkontaminasi, dan bertahan 3-30 hari.

Tidak semua C botulinum menyebabkan penyakit pada manusia. Strain-strain C botulinum memproduksi toksin A-G, tetapi hanya strain yang memproduksi toksin A, B, E, F (jarang) yang menyebabkan botulisme pada manusia.

Ada tujuh antigenik toksin (A-G) yang dikenal. Tipe A, B, dan E (kadang-kadang F) adalah penyebab utama penyakit pada manusia. Tipe A dan B dihubungkan dengan berbagai makanan, dan tipe E terutama pada hasil ikan. Tipe C menyebabkan leher lemas pada unggas, sementara tipe D, botulisme pada mamalia. Beberapa toksin yang dihasilkan C botulinum memiliki kadar protein yang tinggi sehingga tahan terhadap pengrusakan oleh enzim pelindung usus.

Botulisme dapat diobati dengan menonaktifkan dan menghilangkan toksin sedini mungkin. Sejauh ini, belum ada penelitian yang berhasil menemukan obat untuk menetralkan efek toksin. Namun, injeksi antiserum dapat menetralkan sirkulasi dari toksin pada lambung dan usus.

C botulinum ditemukan pada makanan mentah yang berasal dari tanah atau laut. Kegagalan dan/atau penyalahgunaan suhu saat proses produksi makanan memungkinkan terjadi perkecambahan spora dan proliferasi sel vegetatif dari bakteri.

sumber: k0mp4s | editor: diana mandagi

follow our twitter: @livestockreview

Spread the love

Leave a Reply