Menderita Tekanan Darah Tinggi? Batasi Konsumsi Daging

0
82

Livestockreview.com, Produk Olahan. Dari sekian banyak jenis daging, daging kambing seolah menjadi momok yang paling menakutkan. Penderita tekanan darah tinggi atau hipertensi umumnya menghindari kambing, tetapi masih mengonsumsi daging lainnya.

Daging kambing sebenarnya tidak lebih berbahaya dibanding sapi atau ayam. Namun, konsumsi daging kambing di masyarakat memang relatif lebih sering sehingga jenis inilah yang kemudian jadi sasaran.
“Justru lemak daging kambing lebih rendah dibanding sapi atau ayam. Sedangkan untuk kolesterol hampir sama,” kata Ahli gizi Ati Nirwanawati SKM, MARS. Dengan rendahnya kandungan lemak, maka protein dalam daging kambing lebih kecil dibanding sapi.

Lemak yang terkandung dalam daging kambing adalah 9,2 per 100 gram. Angka ini lebih kecil daripada lemak yang terkandung dalam sapi, yaitu 14 per 100 gram. Daging ayam mengandung lemak paling tinggi, yaitu 25 per 100 gram. Sedangkan ikan memiliki kandungan lemak paling rendah, yaitu 4,5 per 100 gram.

Daging ayam, kambing, ataupun sapi memiliki kadar kolesterol yang sama, yaitu 70 per 100 gram. “Karena itu, penderita hipertensi wajib membatasi konsumsi semua jenis daging, tidak hanya kambing. Cukup 50 gram per satu kali makan,” kata Ati.

Porsi ini setara dua sampai tiga tusuk sate tanpa lemak, atau semangkuk kecil gulai daging tanpa kuah. Ati juga menyarankan pemilihan hidangan tanpa santan untuk menjaga kesehatan penderita hipertensi.

penulis: septian w4hyu | editor: sitoresmi fauzi

follow our twitter: @livestockreview